Rabu, 13 Maret 2013

ACARA PIDANA INDONESIA DALAM SIRKUS ISLAM



JUDUL                   :               ACARA PIDANA INDONESIA DALAM SIRKUS HUKUM
PENGARANG       :               NIKOLAS SIMANJUNTAK
PENERBIT             :               GHALIA INDONESIA 

DAFTAR ISI

Pendahuluan
·         Hukum yang mengubah nasib orang
·         Metode penelitian khas Hukum
·         Implikasi problematika metodologis
·         Metodologi penulisan buku 

bab  I     situasi terkini acara pidana
A.      Perkembangan pesat sejak era Reformasi
B.      Literature terkini banyak ketinggalan zaman
C.      RUU KUHAP siap dibahas oleh pemerintah dan DPR RI

Bab  II    memahami pengertian hukum acara pidana
A.      Penyelesaian perselisihan secara individual
B.      Penyelesaian oleh pimpinan lembaga
C.      Acara penyelesaian dengan norma
D.      Tata cara beracara ,proses berperkara
E.       Hukum acara pidana yang spesifik dalam arti sempit
F.       HAP spesipik dalam arti luas
G.      HAP spesifik dalam arti lebih luas lagi
H.      Arah pengertian Hukum acara pidana 

Bab III   hukum pidana formil,materiil,dan ilmu ilmu latin
A.      Acara pidana sebagai hukum pidana formil
B.      Hukum pidana materiil
C.      Hukum acara pidana sebagai ilmu
D.      Sumber hukum formil dan materiil
E.       Hubungan hukum acara pidana dengan ilmu ilmu lain

Bab  IV  perkembangan hukum acara menuju KUHAP
A.      Inlandsch Reglement (IR)
B.      HIP (Het Herziene indlansch Reglement)
C.      Hukum acara pidana dimasa pendudukan jepang
D.      Hukum acara pidana dalam UU No. 1 (Darurat )Tahun 1951
E.       Memoria masa persiapan pembentukan KUHAP

Bab  V   penyelidikan dan penyidikan
A.      Penyelidikan
B.      Penyidikan

Bab  VI  Tindakan tertentu upaya paksa
A.      Penangkapan
B.      Penahanan
C.      Penggeledahan menurut KUHAP dan diluar KUHAP
D.      Penyitaan untuk pembuktian pidana
E.       Pemeriksaan surat
F.       Penyegelan dalam penggeledahan dan penyitaan 

Bab  VII Hak hak tersangka  /terdakwa dan bantuan hukum
A.      Asas asas KUHAP dalam perkembangan terkini HAM
B.      Hak hak asasi manusia pelengkap KUHAP
C.      Insiquitoir untuk bukti pengakuan
D.      Ackuisitoir pemeriksaan manusiawi
E.       Hak hak tersangka/terdakwa
F.       Bantuan hukum dan HAM

Bab  VIII penuntutan perkara dan surat dakwaan
A.      Perapenuntutan ,serah terima,dan tanggung jawab
B.      Penggunaan asas legalitas dan oportunis
C.      Implikasi praktis menghentikan penuntutan
D.      Surat dakwaan ; arti dan makna
E.       Syarat formil dan materiil formulasi surat dakwaan
F.       Perubahan dan bentuk surat dakwaan
G.      Sirkus ketidak adilan dalam perkara cepat
H.      Miscarriage of justice ,keadilan restorative,dan dwaling 

Bab  IX  praperadilan, ganti rugi , dan rehabilitasi
A.      Peraperadilan ,wewenang dan alasan
B.      Para pihak yang dilindungi dalam praperadilan
C.      Acara siding peradilan ; tindak banding
D.      Ganti kerugian ,rehabilitasi ,dan miscarriage  of justice
E.       Perkara koneksitas; KUHAP ketinggalan zaman

Bab  X    kompetensi dan siding pengadilan
A.      Pemanggilan sah ke persidangan ,perlu sasabar layanan
B.      Kompetensi pengadilan ;absolute relative
C.      Tata ruang siding penuh khidmat ; Agak seram
D.      Jalanya acara biasa persidangan ; meletihkan dan lama
E.       Acara eksepsi ;sidang bagi suaka kemanusiaan
F.       IQ-ESQ Eksepsi Benchmarking,tidak siap pakai
G.      Rahasia putusan pengadilan ; isi dan syarat ,bebas,lepas
H.      Syarat formil putusan pengadilan
I.        Imunitas hakim; akar kuasa, bukan infalibilitas 

Bab  XI  system pembuktian dan keyakinan hati nurani
A.      Kuasa kebenaran karena tidak Benar benar0
B.      Tanggungjawab kebenaran putusan hakim
C.      Tiga teori system pembuktian kebenaran materiil
D.      System pembuktian yang dianut  KUHAP
E.       Apa itu keyakinan,ataukah sirkus keyakinan
F.       Keyakinan hati nurani bebas-lepas ; zero mind process
G.      Keyakinan bermutu historis peradaban manusiawi 

Bab  XII Alat alat bukti dan uji kebenaran
A.      Bahan bahan dasar alat bukti
B.      Alat alat bukti ;tidak termasuk keyakinan
C.      Alat bukti yang sah dan meyakinkan ;kata kunci akhir
D.      Peluang sirkus di panitera;bahan keyakinan alat bukti
E.       Uji kebenaran keadilan yang positivistic-instrumentalis
F.       Rasionalitas kebenaran (Hukum )dipersoalkan 

Bab  XIII upaya hukum dan pelaksanakan putusan
A.      Tujuan upaya hukum dan eksaminasi moral public
B.      Banding ,cermati putusan peraperadilan ,dan bebas
C.      Kasasi,judek juris,dan pembatasan kasasi
D.      Kasasi demi kepentingan hukum (kebenaran teoretis)
E.       Peninjauan kembali ; tanpa menghentikan eksekusi
F.       Pelaksanaan putusan ; mengubah nasib orang
G.      Pengawasan dan pengamatan pelaksanaan putusan 

Bab XIV                beberapa acara pidana khusus
A.      Acara pidana korupsi yang exstra ordinary crime
B.      Acara pidan KDRT;jaminan kesetaraan gender
C.      Acara pidana khusus anak dan perlindungan khusus
D.      Acara khusus narkoba; menghukum korban dan pelaku
E.       Acara pengadilan HAM:banyak khususan
F.       LPSK untuk banyak delik yang khusus dan khas

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar